BNNP Kepri Tangkap Pengedar Ganja Asal Aceh | SWARAKEPRI.COM
HUKUM

BNNP Kepri Tangkap Pengedar Ganja Asal Aceh

press release penangkapan jaringan pengedar ganja asal aceh di BNNP Kepri/foto : Istimewa

BATAM – Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Kepulauan Riau mengungkap jaringan pengedar ganja yang berasal dari Aceh dan menangkap 5 pelaku dengan barang bukti diamankan 10.640 gram ganja kering siap edar di Batam, Rabu, (1/3/2017) lalu.

Kepala BNNP Kepri Brigjen Pol. Nixon Manurung mengatakan, penangkapan terhadap kelima pelaku berawal pada 1 Maret 2017, sekira pukul 17.00 WIB di Perumahan Pesona Mantang Blok A No.17 Kota Batam terhadap 2 orang laki-laki atas nama SB(30) WNI dan RA (31) WNI karena kedapatan memiliki Narkotika golongan I jenis ganja seberat bruto 900 gram.

“Awalnya dari kedua tersangka SB dan RA dirumhanya ditemukan ganja seberat 900 gram,” kata Nixon Manurung, Kamis (9/3/2017).

Kata Dia, Dari hasil interogasi terhadap kedua tersangka petugas mendapatkan informasi keberadaan narkoba di tempat lain, petugas kemudian melakukan pengembangan dan sekira pukul 19.00 WIB dilakukan penangkapan terhadap seorang laki-laki atas nama F (39) WNI di pinggir jalan Rusun Batu Ampar karena kedapatan memiliki Narkotika golongan I jenis ganja seberat bruto 990.

Tidak cukup sampai disana petugas terus melakukan penyelidikan untuk mendapatkan kurir pemasok narkoba tersebut dari Aceh, sekira pukul 19.30 WIB di rumah F yang beralamat di Batu Merah, Kampung Baru, RT 01/08 Batam petugas melakukan penangkapan terhadap 2 orang tersangka atas nama Z (17) WNI dan M (29) WNI yang diduga sebagai kurir yang kedapatan memiliki ganja seberat bruto 8.750 gram dan membawa ganja tersebut dari Aceh.

Ia mengatakan, Jalur peredaran narkoba jenis ganja dari jaringan Aceh ini bermula dari tersangka M dan Z yang ditugaskan oleh A (DPO) bandar narkoba dari aceh untuk membawa dirigen berisikan ganja dengan total berat bruto 10.640 gram dari Kp. Krueng Haji, Kec. Sawang Kab. Bireun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ke Batam.

“Dari Lhokseumawe M dan Z menggunakan Bus Kurnia pergi ke medan, sesampainya di Medan mereka beristirahat di kedai kopi dan di jemput sebuah mobil Avanza dan diantarkan ke Pelabuhan Belawan, Sumatera Utara menaiki kapal Pelni Kelud untuk menyeberang ke Batam,” tuturnya.

Sesampainya di Batam M dan Z membawa barang tersebut ke rumah Fdi Batu Merah Kota Batam Provinsi Kepri menggunakan taksi, F berencana mengedarkan ganja itu di Kota Batam.

“5 orang tersangka yang kesemuanya merupakan jaringan Aceh. Atas perbuatannya tersebut tersangka SB, RA, F, Z dan M dikenakan pasal 114 ayat (2), pasal 111 ayat (2)Jo Pasal 132 ayat (1) UU RI No.35 Tahun 2009 dengan hukuman mati atau seumur hidup,” pungkasnya.

 

 

Editor : Roni Rumahorbo

Sumber : Batamsatu.com

KOMENTAR FACEBOOK
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

SWARAKEPRI.COM merupakan portal berita terdepan di Batam dan Kepulauan Riau

To Top