Indonesia Pemasok Terbesar Sarang Walet ke Pasar China | SWARAKEPRI.COM
BISNIS

Indonesia Pemasok Terbesar Sarang Walet ke Pasar China

Sarang walet dari Indonesia. foto : Bisnis Indonesia - Akhirul Anwar

CHANGSHA – Importir sarang walet di Kota Changsha Provinsi Hunan China menjadikan Indonesia sebagai pemasok andalan di antara negara-negara di kawasan Asean.

Andy Tian, importir sarang walet dari Laswell Imported Goods Direct Sales Store mengatakan hanya ada empat negara eksportir yang bisa memasukkan produknya ke China yakni Indonesia, Malaysia, Vietnam dan Thailand.

“Yang bisa ekspor sarang walet ke China ada empat negara, market share dikuasai Indonesia 85%, Malaysia 10% dan 5% gabungan Vietnam dan Thailand,” kata Andy di Central China (Hunan) Import dan Export Comodities Center (IECC).

Hal tersebut dilansir dari Bisnis.com, ketika bertemu Andy dalam rangkaian kunjungan rombongan China-ASEAN Media Journey on The 21st Century Maritime Silk Road 2017, pada 17-27 April 2017 di Provinsi Hunan dan Jiangxi China.

Andy yang pernah tinggal di Indonesia selama delapan tahun mengatakan, dari sisi jumlah perusahaan paling banyak berasal dari Malaysia sebanyak 18 perusahaan, disusul Indonesia yang hanya enam perusahaan. Sementara Vietnam dan Thailand masih belum terlalu banyak.

Harga sarang walet di China mulai dari RMB 28 per gram setara Rp45.000 hingga RMB 45 setara Rp85.000. Dalam satu kemasan beratnya bervariasi dimulai dari 100 gram sehingga harganya mulai dari Rp4,5 juta hingga Rp8,5 juta.

Harga sarang walet di China mulai dari RMB 28 per gram setara Rp45.000 hingga RMB 45 setara Rp85.000. Dalam satu kemasan beratnya bervariasi dimulai dari 100 gram sehingga harganya mulai dari Rp4,5 juta hingga Rp8,5 juta.
Perdagangan sarang burung walet dari Indonesia berlokasi di kawasan IECC paviliun Asean.

IECC adalah lokasi barang ekspor dan impor seluruh dunia yang merupakan salah satu pusat perdagangan di provinsi Hunan China.

Setiap benua memiliki paviliun di tempat ini dan tentunya mendatangkan produk andalan masing-masing. Pavilion benua seperti Australia, Amerika dan Eropa mengandalkan perdagangan minuman jenis wine.

Kawasaan IECC berada di atas lahan puluhan ribu meter dengan alamat di Xiangjiang North Road, Kaifu District, Changsha City. Saat ini di kawasan tersebut sedang dibangun sejumlah gedung untuk meningkatkan aktivitas perdagangan.

Pembangunan gedung baru di antaranya ruang untuk barang ekspor secara total 30.000 meter persegi (30 ha), ruangan barang impor 50.000 meter persegi (50 ha) juga didukung gudang penyimpanan.

Lokasi IECC sangat strategis hanya 10-20 menit dari stasiun kereta cepat Jinqiao, 30 menit dari Guanghua International Airport yang menghubungkan Beijing – Hong Kong – Macao. Lokasi ini berdekatan dengan jalan tol Changsha-Zhuzhou dan banyak kelebihan lainnya.

Changsha merupakan ibu kota provinsi Hunan. Di beberapa lokasi cukup banyak kawasan industri. Provinsi Hunan sendiri berada di tepi selatan sungai Yangtze dengan populasi mencapai 68 juta jiwa.

Kondisi tersebut mendudukan Hunan sebagai provinsi nomor tujuh terbanyak penduduknya di China.

Sebenarnya Hunan merupakan area penghasil beras, teh dan rami. Di samping hasil produksi pertanian, Hunan dalam beberapa tahun belakangan tumbuh menjadi pusat produksi baja, mesin, dan produk elektronik.

Provinsi dengan luas 211.800 kilometer persegi ini dikenal sebagai pusatnya perusahaan alat berat. Produsen alat berat yang bermarkas di Hunan adalah Sany Group, Zoomlion dan Sunward.

 
Editor : Roni Rumahorbo

Sumber : Bisni.com

KOMENTAR FACEBOOK
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

SWARAKEPRI.COM merupakan portal berita terdepan di Batam dan Kepulauan Riau

To Top