Kinerja BP3TKI Kepri Dipertanyakan | SWARAKEPRI.COM
HUKRIM

Kinerja BP3TKI Kepri Dipertanyakan

Ratusan TKI Illegal “Bebas” tanpa Pengawasan di Pelabuhan Batam Center

BATAM – swarakepri.com : Kinerja Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP3TKI) Kepulauan Riau(Kepri) kembali menjadi sorotan karena tidak konsisten dalam menegakkan aturan.

Upaya pencegahan keberangkatan TKI Illegal dari pelabuhan internasional Batam Center yang berangkat ke Malaysia nyaris tidak ada lagi, padahal beberapa bulan yang lalu, Suyanto selaku Ketua BP3TKI Kepri yang saat itu baru menjabat dengan lantang mengatakan keberangkatan TKI non prosedural dilarang.

Bahkan saat itu, ia mengklaim telah mencegah 1000 orang TKI non prosedural untuk berangkat ke Malaysia. Namun kini fakta dilapangan berbanding terbalik. Ratusan TKI Illegal justru makin marak dan bebas berangkat dari Pelabuhan Internasional Batam Center.

Dari hasil pantauan SWARAKEPRI.COM di Pelabuhan Internasional Batam Center siang tadi, Minggu(23/11/2014), ratusan TKI Illegal menumpuk diruang tunggu lantai 2 pelabuhan batam center menunggu diberangkatkan ke Malaysia.

Ratusan TKI Illegal ini sendiri tiba di pelabuhan batam center menggunakan bus dan angkutan umum jenis carry sekitar pukul 11.37 WIB. Setiba dipelabuhan, mereka kemudian didata dan diberi tiket oleh tekong. Selanjutnya ratusan TKI Illegal ini disuruh menunggu diruang tunggu lantai dua menunggu kapal ferry tujuan Setulang laut, Malaysia.

Salah seorang calon TKI Illegal bernama Surni(34) ketika dikonfirmasi mengaku bahwa ia baru tiba di Batam beberapa hari lalu dari daerah asalnya Surabaya. Selama di Batam ia mengaku ditampung di salah satu tempat penampungan di wilayah Nongsa, Batam.

Untuk mengurus keberangkatannya ke Malaysia, ia mengaku telah menyerahkan uang sebanyak Rp 10 juta kepada tekong. “Semuanya diurus tekong mas, saya dan teman-teman yang tinggal berangkat saja,” ujarnya enteng.

Ironisnya, ia mengaku berangkat dari pelabuhan batam center justru lebih aman dan terjamin karena tidak perlu menjalani pemeriksaan oleh petugas BP3TKI.

“Berangkat dari sini belum dipernah diperiksa, apalagi kalau berangkat hari minggu. Pokoknya amanlah mas,” jelasnya.

Hal senada juga dikatakan Kiryo(22), TKI Illegal asal madura yang mengaku telah sering balak balik ke Malaysia untuk bekerja sebagai buruh di perkebunana kelapa sawit di Malaysia. Ia juga mengatakan berangkat dari pelabuhan batam center lebih mudah dibandingkan pelabuhan lainnya yang ada di Batam. Ia mengaku koordinasi dengan tekong sudah bagus meskipun harus membayar mahal.

“Walaupun harus bayar mahal yang penting kami aman berangkat ke Malaysia, ” ungkapnya.

Hingga berita ini diunggah, Kepala BP3TKI Kepri, Suyanto belum bersedia memberikan konfirmasi terkait bebasnya TKI Illegal berangkat dari pelabuhan batam center ke Malaysia. Beberapa kali berupaya dikonfirmasi lewat telepon dan SMS, Suyanto tidak menanggapi. (red/di)

KOMENTAR FACEBOOK
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

8 + 20 =

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

SWARAKEPRI.COM merupakan portal berita terdepan di Batam dan Kepulauan Riau

SWARAKEPRI.COM Design by Batam Visual

To Top