SP3 Kasus Tjipta Fudjiarta tidak Sah, Ini Pertimbangan Hakim  | SWARAKEPRI.COM
HUKRIM

SP3 Kasus Tjipta Fudjiarta tidak Sah, Ini Pertimbangan Hakim 

Edward Purba/ kuasa hukum conti chandra/rudi

Petunjuk Penuntut Umum belum Dilaksanakan Penyidik  

BATAM – swarakepri.com : Hakim Tunggal Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Tursinah Aftianti telah mengabulkan gugatan Conti Chandra atas terbitnya Surat Penghentian Penyidikan(SP3) kasus dugaan tindak pidana penipuan, memberi keterangan palsu pada akta autentik dan penggelapan dengan tersangka Tjipta Fudijiarta, pada persidangan hari Selasa (18/8/2015) lalu.

Dalam putusan nomor 70/Pid.Pra/2015/PN Jkt Sel tersebut, Hakim Tursinah memerintahkan Kapolri selaku termohon untuk melanjutkan penyidikan dan selanjutnya melimpahkan kembali berkas perkara tersangka Tjipta Fudjiarta nomor LP/587/VI/2014/Bareskrim ke Kejaksaan Agung.

Pertimbangan Hakim Tursinah dalam mengabulkan gugatan praperadilan Conti Chandra tersebut adalah karena termohon telah melimpahkan perkara itu ke penuntut umum dan penuntut umum telah mengembalikan berkas (P19) untuk dilengkapi dan disertai dengan petunjuk-petunjuk.

“Ternyata berkas tersebut belum sepenuhnya dilengkapi penyidik sesuai petunjuk penuntut umum. Bahkan penyidik pada tanggal 1 Juli 2015 telah mengeluarkan SP3 dengan alasan bukan merupakan perbuatan pidana,” ujarnya.

Tursinah juga mengatakan bahwa apabila SP3 didasarkan pada perbuatan tersebut bukan merupakan perbuatan pidana, dalam laporan ada pihak yang merasa dirugikan dengan belum dibayarnya harga penjualan saham PT Bangun Megah Semesta dalam hal ini pemohon atau pelapor. Dan disatu pihak ada yang mengaku telah membayar harga penjualan.

“Hal tersebutlah yang harus dicari kebenarannya oleh penyidik untuk menentukan siapa yang telah melakukan perbuatan melawan hukum. Dan menurut hukum perdata harus didasarkan pada hasil penyidikan,” jelasnya.

Menurutnya oleh karena syarat pembuatan jual beli saham yang dibuat di Notaris menurut hukum harus didahului dengan ditunjukkannya bukti pembayaran yang telah dilunasi harga jual oleh pihak pembeli, dalam hal ini Notaris tidak mengetahui apakah sudah dibayar harga pembelian tersebut namun hanya berdasarkan pengakuan pihak-pihak.

“Hal ini termasuk yang harus dicari kebenarannya oleh penyidik,” tegasnya.

Selain itu Tursinah juga mengatakan bahwa oleh karena perkara yang dimohonkan praperadilan ini atas dasar beberapa kali dilakukan jual beli saham dan dibuat beberapa akta dan dihubungan dengan BAP Notaris, Pengadilan berpendapat termohon belum melakukan hal untuk menentukan apakah benar telah terjadi perbuatan sebagaimana dilaporkan yaitu belum dibayar lunasnya pembelian saham tersebut.

“Apakah hal itu dilakukan tersangka atau ada keterlibatan pihak lain. Secara teknis berdasarkan petunjuk dari penuntut umum, dilakukan konfrontir antara saksi Conti Chandra sebagai pelapor dengan Tjipta Fudjiarta sebagai tersangka dan saksi Anly Cenggana sebagai Notaris. Maka SP3 tersebut menjadi tidak sah,” ujarnya.

Dikatakannya bahwa oleh karena SP3 dinyatakan tidak sah, maka permohonan pemohon dikabulkan.

“Oleh karena SP3 tidak sah, maka penyidik(termohon) diperintahkan untuk melanjutkan penyidikan dalam perkara ini dan selanjutnya melimpahkan kepada penuntut umum.

Diberitakan sebelumnya Alfonso Napitupulu SH selaku Kuasa Hukum Conti Chandra meminta Mabes Polri menaati putusan praperadilan dan segera melanjutkan penyidikan serta melimpahkan berkas perkara Tjipta Fudjiarta ke Kejaksaan Agung.

“Dengan putusan itu, Mabes Polri harus melanjutkan penyidikan dan segera melimpahkan berkas perkara Tjipta Fudjiarta ke Kejaksaan Agung,” tegasnya. (red/rudi)

KOMENTAR FACEBOOK
12 Comments

12 Comments

  1. simon

    22 August 2015 at 2:30 am

    inilah kalau hukum sdh jg asongan,pemutarbalikan fakta,menasbihkan tjipta fujiarta kembali tersangka,bakalan berdrama apa lagi tjipta dgn para kroninya,apakah hukum diindonesia msh bisa diplintir,putergiling lagi?

  2. amatsuandi

    22 August 2015 at 2:32 am

    hahahha cipta kena karma jg manusia licik ini

  3. Nazarudin

    22 August 2015 at 7:10 am

    Yang menebar pasti akan menuai
    Pak tjipta sabar aja tunggu giliran mu ke rutan begitu banyak doa doa akan kejahatan mu ,tapi benar kulit badak tidak pernah sadar akan kejahatan mu diketahui oleh se Indonesia

  4. Alamria

    22 August 2015 at 7:25 am

    Brengsek tjipta ,kena batu nya jaga .
    Mau tipu dikepri gak tahunya jadi tersangka heeee he terimalah konsekwensinya

  5. ekananto

    22 August 2015 at 11:28 am

    conti bs nafas lega,bcc akan kembali padanya,cipta merana disel disusul para kroninya yg sdh disorot kejagung dan kpk

  6. wanto

    22 August 2015 at 1:12 pm

    hakim yg msh punya nurani dan nyali akan jd obor bg rakyat sbg wakil Tuhan memutus nasib orang , conti akan merasakan hikmah perjuangannya menuntut hak tanpa menciderai hukum yg dia tempuh,cipta akan menyesal hasil kejahatannya takslamanya bs dinikmati

  7. Mente

    22 August 2015 at 5:45 pm

    Ter ga ngok nga ngok ya tjipta fujiarta membaca sp3 di cabut hai ya uang gua udah habis lah macan manala uang habis nanti tjipta masut panjala ,,tolong aku polisi jangan tangkap wa nanti wa bisa kasi senang senang di bccc. La

  8. handi

    22 August 2015 at 8:26 pm

    keajaiban diakhir pengadilan,cipta yg sdh leha2 bakal tuntas kuasai bcc akhirnya terjungkal jg,giliran conti banyakin doa agar pengadilan lekas kmblkan bcc padanya

  9. rheina

    22 August 2015 at 10:12 pm

    gak selamanya kebohongan itu tertutupi oleh sorotan cahaya kebenaran.dengan tersangka tjipta,semoga gerombolan tjipta tersangka juga terutama notaris yang terlibat meloloskan aksi bejatnya tjipta karna mereka tega mempermainkan hukum negara ini hanya karna uang semata demi gaya hidup tanpa takut hukum.

  10. H r Tirmizi

    23 August 2015 at 12:06 am

    “” Rabbama taqabdal inninaka antas samii’ul’aliimu””

  11. Dicky

    24 August 2015 at 9:48 pm

    Bobrok tjipta terkulupas oleh PN jakarta selatan ,,memalukan perbuatan tjipta fujiarta tidak menjaga etika buat organisasi Lions club
    Cermin sebagai bos kerah putih

  12. kristiyani

    28 August 2015 at 12:56 am

    sepandai-pandainya tjipta menggunakan dan membeli hukum wajar kena batunya tuch orang dan termasuk komplotannya danwajar juga tjipta tersangka orang nyuri hotel orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

13 + one =

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

SWARAKEPRI.COM merupakan portal berita terdepan di Batam dan Kepulauan Riau

PT SWARA KEPRI MEDIA 2018

To Top