Besok Komisi II DPRD Batam Gelar Rapat Masalah Kelangkaan LPG 3Kg – SWARAKEPRI.COM
DPRD BATAM

Besok Komisi II DPRD Batam Gelar Rapat Masalah Kelangkaan LPG 3Kg

Putra Yustisi Respati, Anggota Komisi II DPRD Batam dari Fraksi PDI Perjuangan./Foto: Shafix

BATAM – Komisi II DPRD Kota Batam akan menggelar rapat dengar pendapat (RDP) masalah langkanya gas elpiji 3 Kg (gas melon) di Kota Batam.

Hal ini disampaikan oleh anggota Komisi II DPRD Kota Batam, Putra Yustisi Respationo kepada swarakepri ketika dijumpai di ruang rapat serbaguna DPRD Batam, Rabu (14/10/2020).

“Besok kita akan gelar RDP di ruang rapat Komisi II terkait langkanya gas melon tersebut,” ujarnya, Rabu (14/10/2020).

RDP sendiri dilakukan untuk menyikapai laporan dari warga terkait dugaan adanya pangkalan gas yang mempermainkan gas subsidi tersebut.

“Ada temuan masyarakat terhadap dugaan pangkalan gas yang bermain ditengah kebutuhan masyarakat, besok juga kita minta klarifikasinya,” tambah Putra.

Sebelumnya, diberitakan oleh media yang sama bahwa salah seorang warga Batam, Agus Kurniawan secara tidak sengaja memergoki mobil milik Pertamina sedang menurunkan gas di salah satu pangkalan di wilayah Kavling Lama, Sagulung. Tepatnya di pertigaan arah Sekolah Dasar (SD) di Kavling Jaya.

Namun, sewaktu dirinya hendak membeli gas di pangkalan tersebut pemilik pangkalan mengatakan gas di pangkalan tersebut sudah habis.

“Anehnya pada saat yang sama ada bapak-bapak (pengecer) mengambil gas-gas itu dan dimasukkan ke dalam becaknya,” ujar Agus menceritakan kronologi kejadian tersebut, Senin (12/10/2020) lalu.

Atas kejadian itu, ia berharap pihak terkait untuk menindak tegas oknum yang sengaja “bermain-main”.

“Harapan saya untuk pihak terkait agar bertindak tegas, apabila memang ditemukan dugaan permainan tersebut cabut izin pangkalan yang nakal tersebut,” harapnya.

“Harusnya dinas terkait dapat melihat pengecer yang ada di jalanan, dari mana mereka dapat gas tersebut? Harusnya pengecer juga dapat sanksi karena menjual gas tanpa izin,” tambahnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Batam, Gustian Riau mengatakan pihaknya akan menghentikan stok gas Elpiji kepada pangkalan nakal tersebut selama 2 minggu.

Ia juga menegaskan, pihaknya telah memanggil agen gas tersebut beserta supirnya untuk dimintai klarifikasi.

“Kalau terbukti akan kita cabut izin pangkalan tersebut dan kita juga telah beri peringatan kepada agen dan sopir yang diduga bermain di area kebutuhan masyarakat tersebut,” ujar Gustian ketika dikonfirmasi melalui pesan singkat, Selasa (13/3/2020) kemarin.

Selanjutnya, Gustian mengucapkan terima kasih kepada masyarakat Kota Batam yang mau membantu pemerintah untuk memberikan informasi tersebut.

“Ini langkah yang bagus untuk kita membuat efek jera kepada agen dan pangkalan yang bermain di area kebutuhan masyarakat,”tegasnya.

Gustian juga mengatakan bahwa pihaknya telah menutup pangkalan gas yang diduga bermain tersebut.

“Kita sudah tutup pangkalan gas yang ada fotonya di Media Sosial dan yang bersangkutan sudah kita panggil ke kantor,” pungkasnya./Shafix

KOMENTAR FACEBOOK
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Independen dan Terpercaya

PT SWARA KEPRI MEDIA 2018

To Top