Reklamasi Pantai Golden Prown, Row Jalan Gereja ikut Dikeruk  | SWARAKEPRI.COM
BISNIS

Reklamasi Pantai Golden Prown, Row Jalan Gereja ikut Dikeruk 

BATAM – Aktivitas pengerukan lahan di Tanjung Buntung yang digunakan untuk proyek reklamasi pantai Golden Prown Bengkong, Batam, Kepuluan Riau semakin mengkhawatirkan.

 

Pengurus Gereja HKPB AGAPE Tanjung Buntung, Manullang mengatakan aktivitas pengerukan lahan tidak memperdulikan masyarakat sekitar, karena pengerukan lahan saat ini sudah memakan row jalan Gereja yang ada.

 

“Tahun 2009 kita beli lokasi dan pemerintah memberikan row jalan 10 meter untuk gereja. Tapi sekarang sudah dikeruk,” ujarnya kepada AMOK Group, Kamis (28/4/2016) sore.

 

Menurutnya row jalan 10 meter yang diberikan pemerintah saat ini hanya tersisa empat meter.

 

“Dulu 10 meter di berikan pemerintah, dan itu ada di peta lokasi. Sekarang tinggal empat meter saja,” bebernya.

 

Manullang juga mengaku sudah pernah menyampaikan ke pengelola terkait row jalan yang telah dikeruk tersebut, tapi hingga saat ini tidak ditanggapi.

 

“Sudah pernah kita sampaikan ke pihak pengelola dan mereka bilang akan mengurusnya, tapi sampai sekarang tidak ada,” ujarnya.

 

Ditanya soal ganti rugi dari pengelola, Manullang mengaku belum pernah menerimanya. “Ganti rugi apanya? yang ada debu makan debu setiap hari,”jelasnya.

 

Dia berharap Pemerintah memeriksa izin AMDAL pengelola. “Seharusnya ini diperiksa Amdal nya. Saya tinggal di sini dari tahun 2005 dan pengerukan dimulai 2013, tapi kompensasi ke warga tidak ada sama sekali dari pengelola,” ujarnya.

 

Pihak Gereja kata Manullang, meminta pihak terkait yang melakukan pengerukan membangun tembok di seputaran gereja yang telah dikeruk.

 

“Harapan kita ditembok lah ini, karena ini Gereja dan kas Gereja hanya dari jemaatnya. Mana sanggup kita membangunnya. Karena ini dalamnya ada sepuluh meter, kami takut anak-anak nanti yang jatuh kebawah,” jelasnya.

 

Manullang juga menyayagkan sikap pemerintah terkait aktivitas pengerukan lahan yang juga berdampak kepada Puskesmas, Kantor Lurah dan Sekolah.

 

“Padahal itu punya negara, masa di diamkan seperti itu, atau jangan-jangan?,” ujar heran.

 

(red/Jef)

KOMENTAR FACEBOOK
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

thirteen + seventeen =

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

SWARAKEPRI.COM merupakan Portal Berita Independen dan Terpercaya

PT SWARA KEPRI MEDIA 2018

To Top