Anak Gajah Sumatra di Riau Mati Terserang Virus – SWARAKEPRI.COM
DAERAH

Anak Gajah Sumatra di Riau Mati Terserang Virus

Gajah Sumatra berusia 2 tahun dan 4 bulan yang ditemukan mati di unit konservasi Taman Wisata Alam Buluh Cina, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau. Rabu 11 Januari 2023. (Courtesy: BBKSDA Riau)

Seekor gajah Sumatra di Provinsi Riau dilaporkan mati mendadak. Berdasarkan hasil bedah bangkai, gajah itu mati lantaran terserang virus. 

RIAU – Dunia konservasi kembali berduka. Seekor gajah Sumatra (elephas maximus sumatranus) di unit konservasi Taman Wisata Alam Buluh Cina, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, mati terserang virus.

Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Genman Suhefti Hasibuan, mengatakan gajah itu ditemukan mati, Rabu (11/1) pekan lalu. Petugas medis langsung melakukan nekropsi (bedah bangkai) dan mengambil beberapa sampel berupa lidah, hati, limpa, lambung, ginjal, jantung, paru paru, dan cairan perikardium gajah.

Hasil uji laboratorium pada Selasa (17/1) memastikan gajah berusia 2,4 tahun tersebut mati karena terserang virus elephant endotheliotropic herpes virus (EEHV)

“Hasil uji laboratorium kami terima, memang persis apa yang menjadi diagnosis dokter hewan bahwa penyebab kematian karena virus,” katanya kepada VOA, Rabu (18/1).

Genman menjelaskan, awal kematian mamalia darat terbesar di bumi itu pertama kali diketahui oleh seorang pelatih gajah pada Rabu (11/1) sekitar pukul 07.45 WIB. Saat itu dia melakukan pengecekan dan hendak memindahkan gajah ke hutan. Namun, setibanya di lokasi petugas melihat gajah bernama Damar itu sedang dalam posisi terbaring.

Kemudian, pelatih gajah itu mengira Damar masih tertidur. Namun, usai dipastikan ternyata Damar telah mati. Padahal, sehari sebelumnya petugas masih melihat Damar dalam kondisi baik dan tidak ada gejala mencurigakan yang menandakan terserang penyakit.

“Gajah itu tidak menunjukkan adanya tanda-tanda enggak sehat. Karena dinyatakan mati sehingga kami menurunkan tim medis dokter hewan ke lokasi. Lalu, dicek benar mati dan setelah nekropsi dokter hewan menduga karena adanya virus,” jelas Genman.

Menurutnya, jenis virus tersebut sangat susah diprediksi lantaran gejalanya tidak terlihat jelas apabila hanya melihat dari fisik gajah. Namun dapat menyerang dengan cepat pada anak gajah.

“Jenis virus ini memang biasanya bisa menyerang gajah dengan umur di bawah 12 tahun. Virus ini ketika menjangkiti, gajah tidak menunjukkan indikasi sakit. Virus ini biasanya ketika menjangkiti, antara 24 dan 48 jam kalau gajah itu tidak memiliki imun yang baik, 70 persen menyebabkan kematian,” pungkas Genman.

Gajah Damar dilahirkan oleh indukan bernama Ngatini. Ngatini merupakan gajah liar yang berkonflik lantaran habitatnya terusik sekitar September 2007. Lalu, dia dipindahkan ke PLG Minas dan akhirnya ke TWA Buluh Cina. Di situ dia berhasil berkembang biak meskipun tidak berada di habitat aslinya.

Laman: 1 2

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Independen dan Terpercaya

PT SWARA KEPRI MEDIA 2018

To Top