Kapal China Tinggalkan Natuna, Begini Pandangan Pakar – SWARAKEPRI.COM
KEPRI

Kapal China Tinggalkan Natuna, Begini Pandangan Pakar

Kapal Coast Guard China./Foto: IST/swarakepri.com

JAKARTA – Kapal-kapal nelayan milik China bersama Coast Guard dilaporkan telah meninggalkan Perairan Natuna, Kepulauan Riau usai kunjungan Presiden Joko Widodo pada Rabu(8/1/2020).

Guru Besar Hukum Internasional Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana mengingatkan bahan bakar kapal-kapal China yang terbatas di laut utara Natuna.

Menurutnya kapal-kapal tersebut bisa saja kembali ke wilayah Natuna saat tangki bahan bakar sudah terisi kembali. Apalagi saat isu kedaulatan di wilayah laut Natuna sepi dari perhatian publik.

“BBM-nya tinggal tunggu siapa yang habis. Karena di tengah laut yang sangat jauh, ya mereka bahan bakar itu sangat terbatas di kapal itu, kalau kita masih mending masih bisa lari ke Natuna,” kata Hikmahanto dalam sebuah diskusi soal Natuna Jakarta Pusat, Minggu (12/1/2020).

“Dengan segala hormat saya. Jadi ada unsur seperti itu (BBM habis) sebenarnya, karena enggak mungkin kapal itu bertahan berhari-hari berminggu-minggu di tengah laut, pada satu titik tertentu mereka pasti akan kembali untuk mengisi, nah dalam konteks itu pas kebetulan (Jokowi datang) ada pergerakan mundur semua,” katanya.

Ia mengatakan, bisa juga pemerintah China khawatir karena sengketa di wilayah Natuna dengan Indonesia sebenarnya sengketa perikanan. Namun yang berkembang di Indonesia adalah isu kedaulatan.

Wilayah yang diklaim China masuk dalam sembilan garis putus-putus dianggap sebagai wilayah perikanan tangkap mereka. Namun berdasarkan UNCLOS 1982, wilayah tersebut masuk dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE) Indonesia.

Hikmahanto mengingatkan potensi kapal-kapal ikan China kembali lagi ke laut Natuna. “Nanti kapan-kapan dia (kapal China) akan datang lagi,” katanya.

Meski begitu, Hikmahanto tak bisa memprediksi kapan waktu pasti kapal-kapal China ini bisa kembali mendatangi wilayah Natuna Utara. Bisa jadi kata dia mereka datang setelah ada pergantian kabinet pemerintahan dan masyarakat Indonesia telah lupa dengan insiden atau konflik China dan Indonesia di perairan Natuna ini.

“Misalnya dari perubahan kabinet, perubahan dari generasi, akan lupa kan,” kata dia.

Sebelumnya, Kepala Pusat Penerangan Mabes TNI, Mayor Jenderal Sisriadi memastikan kapal-kapal nelayan berbendera China bersama kapal Coast Guard mereka sudah keluar ZEE Indonesia di perairan Natuna Utara. Kapal-kapal China itu ‘cabut’ setelah Presiden Joko Widodo bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto berkunjung ke sana.

“Dengan amatan dari TNI AU melalui udara, mereka artinya kapal-kapal China yang melakukan ilegal fishing sudah keluar dari ZEE kita pasca kunjungan presiden ke Natuna,” kata Sisriadi di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (9/1).

Lebih lanjut, Sisriadi menyatakan kunjungan Jokowi ke Natuna memberikan pesan tegas ke pemerintah China di Beijing terkait konflik di perairan Natuna.

Ia menyatakan kunjungan Jokowi lantas disambut dengan cermat oleh pemerintah China. “Sudah tak ada lagi, sudah meninggalkan wilayah ZEE,” kata Sisriadi menegaskan kembali.

 

 

Sumber : CNN Indonesia

KOMENTAR FACEBOOK
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

SWARAKEPRI.COM merupakan Portal Berita Independen dan Terpercaya

PT SWARA KEPRI MEDIA 2018

To Top